Thursday, 18 August 2011

perasaan y sukar nak ditaip

nenek.satu ungkapan y bila disebut.sudah diketahui apa itu nenek.ia bukan sejenis makanan mahupun minuman.ia ialah ungkapan y diberikan kepada si cucu buat si nenek.ungkapan y simple tpi hubungan y terjalin antara 2 insan itu y hebat.beberapa tahun sebelom nie nenek aku y aku panggilnya mok.tinggal dirumahku buat bebrapa hari.disebabkan dulu kami bertiga sahaja penghuni rumah hijau..dan sekarang ahlinya bertukar kepada empat.sungguh suasana pun bertukar menjadi ceria.aku dapat rasa keceriaan itu.

kami sebelom ni rapat.bila duduk sebumbung hubungan tu makin rapat.satu perasaan y tak mudah untuk di persoalkan.aku tidur sebilik denganya..kesihatan tak mengizinkan dia tidur dengan begitu lena.kesian pula aku tgok.setiap petang,sebagai seorang cucu dan juga sebgai seorng2nya anak perempuan..aku akan menghidangkan makanan..semua makanan y berada dipeti sejuk aku masak.hanya untuk mereka.mereka y aku sayang.

mok seorang y suka memuji.dan aku suka dengar pujian datangnya dari dia.katanya
'farah,pandai masak..sedap.' 'farah baik.jurus sangat..' sebagai seorang cucu aku membalsnya dengan turut memujinya kembali kataku "mok lawa,comel,jurus lagi.." pernah suatu hari aku masak.dan ku lihat sungguh berselera.ditambahnya lagi.berselera.aku suka melihat bila dia berselera.perasaan y hanya mereka y rasa saja tau.

bila keadaan dia semakin letih.aku tak tau apa y nak dilakukan.aku cuma seorang cucu.bukan seorang doktor.sampai satu ayt y membuat aku terkaku.katanya..
"farah,bila mok dah tak de.mok nok farah y mandikan jenazah mok" aku.aku hanya mampu terdiam lalu ku peluk.kataku "jangan di cakap pasal mati..insyaAllah mok akan sihat."


dia kemudianya telah dimasukkan ke hospital,sedih rasanya melihat insan yang kita sayang sakit..ku lap mukanya,ku sapukan bedak..puji ku kepadanya "mok harus kena pakai bedak,biar wangi,kena makan cepat sihat,boleh balik.." dia mendengar kata kataku.


melihat dia kesakitan,diri ini lemah..lemah bagai ingin rebah mencium tanah...namun tetap tersenyum..tetap membuat lawak..walau hati begitu hiba di penuhi pelbagai soalan yang menginginkan jawapan.


Allah maha besar,dia insan yang aku sayang,insan yang selalu back up aku bila diri ini di ejek,telah kembali ke pemilik asal iaitu Allah.terima kasih ya Allah Kau telah datangkan seoranng insan yang begitu kasih pada ku.

dia telah kembali ke pemilik asal iaitu Allah.dan aku tunaikan hasratnya terakhir.aku  turut memandikan jenazahnya.alfatihah.

22 comments:

  1. Teringat pada arwah Tok dan mak juga bila baca ni...Tok yang banyak mendorong tuk aku jadi pelukis. seingat aku dia la yg mula2 sekali belikan pensil warna ketika aku 5 tahun tak silap....alfatihah buat semua yg tersayang

    ReplyDelete
  2. sebok weyh;(
    like part farah pndai memasak;)

    ReplyDelete
  3. aku suka kisah kau dan nenek kau...

    ni sangt menyentuh alfatihah semoga ditempat

    antara golongan y sepatutnya...

    ReplyDelete
  4. al-fatihah untuk nenek kamu~ sebak la pulak.

    ReplyDelete
  5. Err,

    alfatiha buat nenek yaa.



    ummpphh.

    ReplyDelete
  6. serius tersentuh aku baca cita kau

    ReplyDelete
  7. al fatihah..yg da prg biarkn prg dgn tenang.kirimkn doa utk nya.hny kenangan yg tgl tuk dikenang. :)

    ReplyDelete
  8. cerita lahir jiwa.ditaip dengan perasaan.aku dapat rasa kesedihan entry ni.kau nangis tak time taip ni..? hehehe

    ReplyDelete
  9. salam.saya tak kenal siapa awak..saya tertengok link awak kat wall kawan saya.bila saya buka dan baca.. i'm speechless.hebatnya seorang cucu y amat kasih akan neneknya..sungguh terharu. T.T

    ReplyDelete
  10. heeee tinkayu atas doa y dikirimkan heee

    ReplyDelete
  11. mr.thinker:jurus tu macam baik gitu maknanya hahaha

    ReplyDelete
  12. oh. baru ngerti. ingatkan apa punya makna lar tadi. hahaha. :)





    maaf. saya kurang mahir berbahasa. :)

    ReplyDelete
  13. heee jurus tu bahasa kelantan tak pelik kalau mr.tak faham heehhehehe

    ReplyDelete
  14. ah. sebab itu saya bertanya. kalau tidak, habis tersesat. :)

    ReplyDelete
  15. ermmm... tetiba teringat arwah atok...

    ReplyDelete
  16. Al fatihah buat mok pha .. semoga dia tenang disana. selalulah ziarah makamnya..pasti dia gembira pha.

    ReplyDelete
  17. mr.thinker.bagus betoi sifat kau tu bertya sebelom sesat jalan hee

    tukang :heee aku pun masih teringat2 nie

    alip:hee tinkayu alip aziz heee terima kaseh ats doa tersebut hee

    ReplyDelete
  18. pha,sedih dan sebok aku baco

    insya Allah,roh arwah mok ditempatkan di kalangan mereka yang beriman

    amin

    ReplyDelete
  19. speechless...

    wei.. aku baca part masak2 tu aku senyum-senyum je.. last2 sampai part akhir nak tumpah air mata aku ni tahu.. nasib baik entri pendek.. klu panjang tadi dah bercucuran barangkali.. btw kamu cucu yg baik.. salute ngan ko.. al-fatihah buat nenek..

    ReplyDelete
  20. tieykah:ni aku malah taip ni mu sebok doh haahha


    adan:hee trimaksh adan atas doa y kau krimkan aku.alhmadulillah ats pujian.aku biase2 jer hee

    ReplyDelete